Monthly Archives: September 2015

7 Tanda Anda Kekurangan Protein

Protein merupakan komponen penting dari tubuh. Organ-organ, otot, saraf, dan sistem kekebalan tubuh, sampai taraf tertentu, terdiri dari protein. Anda bisa menyebut salah satu struktur tubuh, dan itu mungkin mempunyai beberapa sejumlahprotein di dalamnya. Karenaprotein merupakan salah satu unsur penting bagi tubuh, anda perlu memastikan bahwa tubuh anda telah cukup memilikinya.

Beberapa tanda anda tidak mendapatkan cukup protein

Kurangnyaprotein dalam tubuh anda biasanya memiliki tanda dan gejala yang digambarkan dalam perubahan tubuh. Seperti apa itu? Berikut penjelasannya.

1. Rambut menipis

Sementara genetika dapat menjadi faktor penting terhadap menipisnya rambut, kekuranganprotein juga bisa menjadi penyebabnya. Ketika kita tidak mendapatkan cukupprotein, tubuh akan masuk ke dalam “mode konservasi” dan berhenti mengirimkanprotein berharga untuk menyuburkan rambut dan kuku. Itulah mengapa rambut dan kesehatan kuku merupakan indikator penting yang bisa memberikan sinyal pada anda, apakah tubuh kekurangan protein atau tidak.

2. Mata bengkak

Kekuranganprotein dapat menurunkan jumlahprotein plasma yang ada dalam darah sehingga akan menyebabkan kondisi yang disebut Edema. Penurunanprotein plasma dapat disebabkan oleh hati yang tidak menyimpan zat besi dalam jumlah yang cukup. Jika zat besi tidak tersedia untuk membantu produksi hemoglobin, anemia bisa terjadi dan pembengkakan pun dimulai.

3. Kelelahan

Kekuranganprotein dapat mempengaruhi kondisi fisik anda. Hal ini disebabkan karena energi yang rendah. Protein membantu menstabilkan kadar gula darah. Kekurangan protein dapat mengurangi ketajaman mental anda sehingga menghamat kemampuan untuk merespon. Maka dari itu, jika anda sering merasa lelah dan kekurangan energi, bisa jadi tubuh anda kurang mendapatkan asupanprotein yang cukup.

4. Menurunnya ukuran otot

Kekurangan protein bisa menyebabkan menurunnya ukuran otot. Ukuran otot anda mulai menurun saat anda kekurangan protein. Jika tubuh anda tidak mendapatkan cukup protein dari makanan sehari-hari yang dikonsumsi, maka otot akan mengorbankan jaringannya sendiri.

5. Cenderung memilih makanan instan

Para pakar mengatakan bahwa tanpa protein yang cukup untuk menstabilkan gula darah anda, tubuh anda cenderung mencari solusi yang lebih cepat untuk memenuhinya. Hal ini bisa dikatakan bahwa, saat tubuh kekurangan protein, anda cenderung mengonsumsi makanan-makanan yang cenderung instan seperti makanan siap saji (junk food, fast food), permen, dan lain sebagainya.

6. Sering terserang penyakit

Jika anda sering terserang penyakit, bisa jadi anda kurang mendapatkan asupan protein yang cukup. Protein adalah salah satu kunci untuk mendapatkan sistem kekebalan yang kuat. Protein menjadi landasan penting terciptanya sel darah merah, sel darah putih, dan antibodi, yang semuanya itu bekerja sama untuk menangkis bakteri, virus, dan patogen lain dalam tubuh anda.

7. Diare

Diare kronis bisa menjadi indikator malabsorpsi, yang berarti nutrisi tidak sepenuhnya diserap oleh tubuh. Malabsorpsi bisa dipicu oleh infeksi, operasi, obat-obatan tertentu, pengonsumsian alkohol, dan gangguan pencernaan seperti celiac sprue dan penyakit Crohn.

Makanan yang tinggi protein

Legum
Legum atau mudahnya kita sebut dengan kacang-kacangan adalah sumber protein nabati yang baik bagi tubuh. Penuhi kebutuhan protein dengan mengonsumsi kacang-kacangan secara rutin, seperti kacang tanah, kacang merah, kacang hijau, kacang kedelai, dan sebagainya.

Telur
Telur mengandung protein yang cukup tinggi, namun yang lebih penting telur mengandung delapan asam amino esensial yang sangat baik untuk menunjang kesehatan tubuh.

Biji-bijian
Biji-bijian mengandung lebih banyak protein daripada yang kebanyakan orang kira. Bahkan mengonsumsi dan mengkombinasikan berbagai jenis biji-bijian dapat memberikan protein lebih banyak dari satu porsi daging.

via Naturalnews.com | photo : lowtestosteronecure.org